• Statistik

58 Jumlah Statistik Pekerjaan Jarak Jauh

  • Felix Rose-Collins
  • 1 min read
58 Jumlah Statistik Pekerjaan Jarak Jauh

Intro

Pandemi Covid mengubah banyak pola kerja di seluruh dunia. Teknologi telah memungkinkan untuk bekerja jarak jauh untuk jangka panjang, tetapi pandemi menunjukkan manfaatnya bagi bisnis dan karyawan. Namun, beberapa bisnis tidak menyadari cara terbaik untuk memanfaatkan kerja jarak jauh. Jadi, berikut adalah beberapa statistik kerja jarak jauh yang dapat membantu para pemimpin bisnis untuk membuat keputusan bisnis yang efektif.

Statistik Umum

  • 16% organisasi secara eksklusif mempekerjakan pekerja jarak jauh.
  • Ada peningkatan 140% dari mereka yang bekerja dari rumah sejak tahun 2005.
  • Sekarang ada 4,3 juta karyawan AS yang bekerja dari rumah setidaknya 50% dari waktu yang ada.
  • Telecommuting telah meningkat 115% selama sepuluh tahun terakhir.
  • Pada tahun 2022, 38% tenaga kerja adalah generasi milenial dan generasi Z. Pada tahun 2028, mereka akan mencapai lebih dari separuh (58%) tenaga kerja.
  • Telecommuters mengurangi emisi gas rumah kaca sekitar 10 juta mobil setiap tahunnya.
  • 86% pekerja jarak jauh percaya bahwa bekerja sendiri meningkatkan produktivitas.
  • Hanya 4% pekerja jarak jauh yang akan bekerja di kafe.
  • Tiga perempat karyawan yang bekerja jarak jauh (75%) menyatakan bahwa mereka tidak mendapatkan penggantian biaya internet di rumah dari pemberi kerja mereka.

Manfaat Kerja Jarak Jauh bagi Organisasi

  • Perusahaan yang mengizinkan karyawannya untuk bekerja jarak jauh, setidaknya paruh waktu, akan memiliki tingkat pergantian karyawan 25% lebih rendah.
  • Lebih dari tiga perempat (76%) karyawan akan tetap bertahan di sebuah organisasi jika mereka dapat memiliki jam kerja yang lebih fleksibel.
  • Karyawan penjualan 66% lebih mungkin bekerja dari jarak jauh.
  • 21% karyawan akan merelakan sebagian waktu liburan mereka untuk mendapatkan waktu kerja yang fleksibel.
  • Lebih dari seperempat karyawan (28%) akan mengambil pengurangan gaji 10-20% untuk mendapatkan waktu yang lebih fleksibel dan bekerja dari jarak jauh.
  • 20% karyawan akan melepaskan tunjangan pensiun untuk mendapatkan pekerjaan jarak jauh.
  • Di bawah separuh (44%) pekerja jarak jauh dengan waktu liburan tak terbatas hanya akan mengambil liburan dua atau tiga minggu dalam setahun.
  • Satu dari sepuluh pekerja jarak jauh dengan waktu liburan tak terbatas hanya akan mengambil satu minggu liburan.
  • Satu dari dua puluh pekerja jarak jauh dengan waktu liburan tak terbatas akan mengambil liburan kurang dari satu minggu per tahun.
  • Mengizinkan kerja jarak jauh dapat menghemat biaya karyawan sebesar $11.000 per tahun (ruang kantor, listrik, dan lainnya).

Manfaat Kerja Jarak Jauh bagi Karyawan

Benefits of Remote Work for Employees

  • 40% karyawan percaya bahwa manfaat terbaik dari kerja jarak jauh adalah jadwal yang fleksibel.
  • Karyawan yang bekerja setidaknya satu hari per bulan akan 24% lebih bahagia dan produktif.
  • 75% karyawan percaya bahwa ada lebih sedikit gangguan ketika mereka bekerja dari jarak jauh.
  • Hanya kurang dari tiga perempat pekerja jarak jauh (74%) yang bekerja dari rumah untuk menjauh dari rekan kerja.
  • Kebisingan dari rekan kerja mengganggu 60% pekerja.
  • 97% pekerja ingin sekali memiliki rencana kerja yang fleksibel.
  • 86% karyawan percaya bahwa bekerja jarak jauh akan mengurangi tingkat stres mereka.
  • 77% karyawan percaya bahwa bekerja jarak jauh dapat meningkatkan kesehatan mereka secara umum.
  • Hampir sepertiga karyawan (30%) ingin bisa bekerja dari lokasi mana pun.
  • Lebih dari satu dari sembilan karyawan (14%) akan menggunakan kondisi kerja yang fleksibel untuk meluangkan lebih banyak waktu bersama keluarga mereka.
  • Dengan bekerja jarak jauh 50% dari waktu yang ada, karyawan dapat menghemat waktu 11 hari per tahun dengan tidak bolak-balik ke kantor.
  • Telecommuter dibayar $4.000 lebih tinggi daripada pekerja di kantor secara riil.
  • Telecommuters menghemat lebih dari $44 miliar per tahun untuk biaya perjalanan dan biaya terkait pekerjaan lainnya.
  • 35% karyawan percaya bahwa pekerjaan jarak jauh menawarkan kualitas pekerjaan yang lebih baik.
  • Hanya di bawah dua pertiga karyawan (65%) yang merasa bahwa mereka bekerja paling baik ketika mereka bekerja di rumah.
  • 18% karyawan memiliki biaya internet di rumah yang ditanggung oleh pemberi kerja mereka secara penuh, 7% biaya internet di rumah mereka ditanggung sebagian oleh pemberi kerja mereka.

Statistik Pengadopsi Kerja Jarak Jauh

  • 44% perusahaan memiliki kebijakan ketenagakerjaan yang tidak mengizinkan kerja jarak jauh.
  • Pada tahun 2022, 40% lebih banyak perusahaan yang menawarkan pekerjaan jarak jauh dibandingkan dengan tahun 2017.
  • Bisnis kecil lebih cenderung memilih pekerja jarak jauh penuh waktu.
  • Pada tahun 2028, 73% dari semua departemen bisnis akan mempekerjakan pekerja jarak jauh.
  • Pada tahun 2028, sepertiga dari semua pekerja akan sepenuhnya bekerja jarak jauh.
  • 52% pekerja bekerja dari rumah setidaknya sekali seminggu, di seluruh dunia.
  • Hanya 32% karyawan yang belum pernah bekerja dari jarak jauh.
  • Pria 8% lebih mungkin bekerja dari jarak jauh daripada wanita.
  • 69% milenial akan melepaskan manfaat kerja lainnya untuk kondisi kerja yang lebih fleksibel.
  • Lebih dari separuh (51%) merek menawarkan kepada karyawan mereka setidaknya beberapa pekerjaan jarak jauh.

Masalah dengan Pekerjaan Jarak Jauh

  • Lebih dari satu dari lima (22%) pekerja jarak jauh percaya bahwa melepaskan diri setelah bekerja adalah tantangan terbesar mereka.
  • Hanya kurang dari satu dari lima karyawan (19%) yang menganggap kesepian adalah tantangan terbesar mereka ketika mereka bekerja dari rumah.
  • 17% pekerja jarak jauh berpikir bahwa gaya kerja mereka tidak memungkinkan komunikasi dan kolaborasi antar kantor yang normal.
  • Meskipun 51% perusahaan secara resmi mengizinkan karyawan untuk bekerja dari jarak jauh, hanya 27% yang benar-benar mengikuti opsi kerja jarak jauh.
  • Pekerja yang sepenuhnya bekerja jarak jauh hanya 30% terlibat dengan pekerjaan mereka, tetapi ini adalah tingkat keterlibatan yang sama dengan mereka yang tidak pernah bekerja jarak jauh.
  • Mereka yang bekerja dari jarak jauh tiga atau empat kali seminggu akan paling terlibat dengan pekerjaan mereka (41% keterlibatan).
  • Curah gagasan adalah jenis rapat yang paling menantang dalam hal pekerjaan jarak jauh.
  • Pertemuan satu lawan satu dan stand-up adalah jenis pertemuan yang paling tidak menantang.
  • Hanya 3% pekerja jarak jauh yang merasa kurang produktif ketika bekerja dari rumah.

Memindahkan Peran

  • Hampir tiga dari setiap empat karyawan akan pindah perusahaan jika ditawari pekerjaan yang fleksibel dan jarak jauh.
  • 85% karyawan percaya bahwa perusahaan mereka saat ini harus menyediakan teknologi dan peralatan untuk bekerja dari jarak jauh.
  • 77% karyawan masa depan merasa bahwa kemungkinan bekerja dari rumah setidaknya satu hari dalam seminggu adalah insentif terbaik.

Kata Akhir

Bekerja jarak jauh tentu saja merupakan tren yang akan berkembang di masa depan. Ada begitu banyak keuntungan bagi perusahaan dan karyawan dengan menyesuaikan manajemen waktu sehingga ini adalah kesempatan yang tidak boleh dilewatkan. Jika perusahaan tidak menawarkan kerja jarak jauh, maka mereka bisa saja kekurangan staf karena banyak karyawan baru yang kemungkinan akan mencari pekerjaan dengan merek yang menawarkan kesempatan luar biasa ini.

Felix Rose-Collins

Felix Rose-Collins

is the Co-founder of Ranktracker, With over 10 years SEO Experience . He's in charge of all content on the SEO Guide & Blog, you will also find him managing the support chat on the Ranktracker App.

Coba Ranktracker secara GRATIS