Daftar Istilah SEO / Google Panda

Google Panda

Apa itu Google Panda?

Google Panda adalah bagian integral dari algoritme pencarian Google yang dirancang untuk menyaring dan menurunkan peringkat situs web dengan konten dan webspam yang tipis atau berkualitas rendah. Pertama kali dirilis pada tahun 2011 sebagai bagian dari upaya Google untuk menghilangkan praktik SEO black hat dan webspam.

Google terus menyempurnakan algoritmanya untuk memberikan jawaban yang paling relevan untuk permintaan pencarian pengguna. Namun, meskipun perubahan ini sering kali tidak kentara, hal yang sama tidak berlaku untuk pembaruan Panda - yang bisa dibilang sebagai salah satu modifikasi paling signifikan pada algoritme Google.

Pembaruan Panda memberikan dampak yang sangat besar saat pertama kali dirilis, mempengaruhi 11,8% dari kueri penelusuran. Saat ini Google Panda telah terintegrasi ke dalam algoritme dan terus ditingkatkan.

Perlu dicatat bahwa Panda dikembangkan dengan membandingkan berbagai sinyal peringkat terhadap peringkat kualitas manusia. Hal ini mirip dengan cara kerja penilai kualitas saat ini dan prinsip-prinsip E-A-T.

Meskipun banyak yang menyebutnya sebagai Pembaruan Petani (karena sebagian besar menargetkan pertanian konten), nama internal Google untuk pembaruan ini adalah "Panda."

Menurut Amit Singhal, julukan ini sebenarnya merujuk pada insinyur perangkat lunak yang memainkan peran integral dalam memungkinkan pembaruan - Navneet Panda.

Mengapa Google Panda Penting?

Google Panda sangat penting karena, ketika diluncurkan, ia menandai dimulainya serangkaian "pemeriksaan kontrol kualitas" untuk mesin pencari. Apa yang disebut "ladang konten" - situs yang menghasilkan konten dalam jumlah besar hanya untuk mendominasi SERP - adalah salah satu target utamanya.

Pengenalan dan penerapan pembaruan Panda meningkatkan kualitas keseluruhan SERP secara signifikan. Tidak ada lagi ruang untuk situs web yang tidak memberikan nilai apa pun.

Panda meningkatkan kinerja situs web yang berisi konten yang sangat informatif, relevan, dan halaman dengan rasio iklan-ke-konten yang rendah. Tentu saja, pembaruan ini juga mendorong para pembuat konten untuk memprioritaskan penawaran nilai kepada pengguna akhir dan mengutamakan kualitas daripada kuantitas.

Dan itu, pada gilirannya, memastikan pengalaman pengguna yang optimal.

Praktik SEO Terbaik untuk Google Panda

Saat menerapkan strategi konten yang selaras dengan algoritme Google dan tidak akan ditargetkan oleh Panda dan filter algoritmanya, penting untuk memperhatikan tiga praktik terbaik berikut ini.

1. Pelajari Pedoman Penilai Kualitas Google dan Ikuti E-A-T

Panduan Penilai Kualitas Penel usuran Google adalah dokumen setebal 170 halaman yang akan digunakan oleh penilai kualitas manusia saat menilai kualitas hasil penelusuran. Penilaian ini membantu Google memahami seberapa baik algoritmanya dan apa yang harus diubah.

Prinsip-prinsip E-A-T (Keahlian, Otoritas, dan Kepercayaan) merupakan bagian dari dokumen tersebut - dan merupakan salah satu faktor utama yang digunakan untuk menilai keseluruhan kualitas halaman web tertentu.

Dan karena penilai kualitas Google pada dasarnya "mendidik" algoritme berbasis AI, maka penting bagi pembuat konten untuk memahami pedoman ini, memahami apa yang dicari Google - dan membuat konten yang sesuai.

2. Singkirkan Konten Berkualitas Rendah dan Bernilai Rendah

Konten yang tipis - yaitu konten yang kurang diteliti, tidak memberikan nilai tambah, dan mungkin sudah ketinggalan zaman - harus menjadi yang pertama dibuang. Ingatlah cara kerja Panda:

Algoritme menganalisis situs web Anda secara keseluruhan, yang berarti bahwa konten berkualitas rendah Anda mungkin menahan beberapa bagian yang lebih berharga dan memengaruhi visibilitas mesin pencari Anda.

Memastikan konten di situs web Anda berharga, relevan, benar, dan terbaru adalah perjuangan yang terus-menerus. Jadi, jangan takut untuk memeriksanya sesekali - dan "merapikannya" sesuai kebutuhan.

3. Bersikaplah Ringan dalam Beriklan di Situs Anda

Tidak ada yang salah dengan menampilkan iklan berbayar di situs web Anda. Namun, yang harus Anda perhatikan adalah seberapa tinggi rasio iklan-ke-konten Anda. Aturan praktis yang baik untuk Google Panda adalah:

Semakin rendah rasio itu, semakin baik.

Tidak ada yang menyukai halaman yang penuh dengan iklan yang sebagian besar terdiri dari iklan berbayar daripada konten asli. Jadi, ke depannya, perhatikan rasio iklan-ke-konten Anda.

Pertanyaan Umum

Apakah Google Panda Menghukum Situs Web untuk Konten Duplikat?

Panda tidak menghukum situs web yang menampilkan konten duplikat - yaitu konten yang muncul di lebih dari satu alamat web. Namun, hal itu tidak secara otomatis menyiratkan bahwa plagiarisme tidak masalah bagi Google. Meskipun Panda tidak digunakan di sini, ada beberapa langkah lain untuk mengidentifikasi dan menangani plagiarisme. Dan ya, Google akan menurunkan konten duplikat di SERP.

Apakah Jumlah Kata Merupakan Faktor untuk Panda?

Tidak, jumlah kata bukanlah faktor untuk algoritma Panda Google. Meskipun jumlah kata dapat, dalam beberapa kasus, menjadi cara yang mudah untuk mengidentifikasi halaman yang "berukuran kecil", namun ini bukanlah faktor penentu di sini.

Konten Anda harus sepanjang yang dibutuhkan untuk membahas topik tersebut - tidak lebih dan tidak kurang.

Apa Perbedaan Antara Algoritma Panda dan Penguin?

Tidak lama setelah peluncuran pembaruan Panda, Google meluncurkan pembaruan lainnya - Penguin. Keduanya memiliki beberapa tujuan mendasar yang sama, yaitu menampilkan konten yang lebih berkualitas dan lebih bernilai dalam hasil pencarian. Namun, Google Penguin secara langsung menargetkan situs web yang menggunakan teknik pembuatan tautan yang "buruk".

Apakah Google Panda Masih Ada Saat Ini?

Ya, pada tahun 2016, lima tahun setelah rilis awal, Panda secara resmi dimasukkan ke dalam algoritme inti Google. Panda tidak lagi beroperasi sebagai filter yang diterapkan pada algoritme Google; Panda sekarang disematkan ke dalam algoritme inti, yang berfungsi sebagai salah satu faktor peringkat utama. Dan ya, Panda tetap relevan untuk SEO - bahkan bertahun-tahun setelah dirilis.

Untuk tips dan panduan SEO lainnya, kunjungi Panduan SEO Ranktracker.